oleh

KPU Karo Pastikan TPS Aman dan Steril dari Pandemi Covid-19

Kabanjahe, Karosatuklik.com – Komisi Pemilihan Umum (KPU) Kabupaten Karo memastikan protokoler terus diterapkan hingga saat hari pencoblosan 9 Desember 2020 nanti.

Dengan mengikuti regulasi dan standar protokol penanganan , setiap TPS dibatasi maksimal 500 pemilih, dari sebelumnya 800 pemilih. Dengan demikian, penambahan TPS tersebut dilakukan demi mengikuti protokol kesehatan, termasuk seluruh petugas Kelompok Panitia Pemungutan Suara (KPPS) sudah di rapid test Covid-19.

Hal itu diungkapkan Ketua , , ST menjawab karosatuklik.com, Minggu (15/11/2020) Pukul 17.00 WIB di Kabanjahe.

Yang paling penting perubahan perilaku menjadi budaya baru masa pandemi mutlak dijalankan secara disiplin, seperti memakai masker, menjauhi kerumunan dan rajin cuci tangan, ujar Gemar Tarigan.

Menurutnya, untuk Pilkada 2020, diatur model TPS untuk warga yang datang mencoblos dalam perubahan atas PKPU Nomor 6 Tahun 2020 tentang Pelaksanaan Pemilihan Gubernur dan Wakil Gubernur, Bupati dan Wakil Bupati, dan/atau Walikota dan Wakil Walikota serentak lanjutan dalam kondisi Bencana non-alam Corona Virus Disease 2019 (Covid-19).

Berikut ini 15 hal harus dipahami saat pencoblosan di TPS nantinya :

  1. Jumlah pemilih per-TPS dikurangi dari maksimal 800 menjadi maksimal 500 orang.
  2. Kehadiran pemilih ke TPS diatur jamnya, setiap jam untuk sekian pemilih. Jadi, kehadiran pemilih rata per-jam, tidak menumpuk di pagi hari seperti sebelum-sebelumnya.
  3. Saat pemilih antri di luar maupun di dalam TPS diatur jaraknya, sehingga tidak terjadi kerumunan.
  4. Dilarang bersalaman, terutama antara petugas KPPS dengan pemilih. Termasuk sesama pemilih.
  5. Disediakan perlengkapan cuci tangan portable di TPS, bagi pemilih sebelum dan sesudah mencoblos.
  6. Petugas KPPS mengenakan masker selama bertugas, disiapkan masker pengganti sebanyak 3 buah selama bertugas. Pemilih diharapkan membawa masker sendiri dari rumah. Di TPS hanya disediakan cadangan dalam jumlah terbatas
  7. Petugas KPPS mengenakan sarung tangan selama bertugas. Setiap pemilih disediakan sarung tangan plastik (sekali pakai) di TPS.
  8. Petugas KPPS mengenakan pelindung wajah (face shield) selama bertugas.
  9. Setiap pemilih diharapkan membawa alat tulis sendiri dari rumah untuk menuliskan atau memberikan tanda tangan dalam daftar hadir. Dengan cara ini, satu alat tulis tidak dipakai bergantian oleh ratusan orang.
  10. Di setiap TPS disediakan tisu kering untuk pemilih yang selesai mencuci tangan sebelum maupun sesudah mencoblos di TPS.
  11. Petugas KPPS yang bertugas di TPS harus menjalani rapid test sebelum bertugas, sehingga diyakini sehat/tidak membahayakan pemilih selama bertugas.
  12. Setiap pemilih yang akan masuk ke TPS dicek suhu tubuhnya. Jika suhunya di bawah standar, dibolehkan untuk mencoblos di dalam TPS.
  13. Lingkungan TPS didesinfeksi sebelum maupun sesudah proses pemungutan dan penghitungan suara.
  14. Setiap pemilih yang selesai mencoblos tidak lagi mencelupkan jari ke dalam botol tinta, tetapi tintanya akan diteteskan oleh petugas.
  15. Jika ada pemilih bersuhu tubuh di atas standar (di atas suhu 37,3 derajat celsius), maka dipersilakan untuk mencoblos di bilik suara khusus, yang berbeda dengan bilik suara di dalam TPS, namun masih di lingkungan TPS tersebut.
Baca Juga :  Keputusan Belajar Tatap Muka Semester Depan di Tangan Pemda dan Komite Sekolah

“Aturan tersebut menjamin pelaksanaan pencoblosan di TPS yang harus dipatuhi, agar kita semua terhindar dari . Ini yang mejadi focus sosialisasai kami kepada stake holder. Diharapkan, semua unsure masyarakat dapat mengetahui ini,” kata Gemar Tarigan. (R1)

Suka dengan tulisan ini? Yuk, Bagikan!

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Berita Terbaru