Pemkab Karo Raih Predikat Zona Hijau Kategori A Dengan Nilai 88,76 Standar Pelayanan Publik dari Ombudsman RI

Karo1714 x Dibaca

Medan, Karosatuklik.com – Pemerintah Kabupaten Karo melalui Bupati Karo, Cory Sriwaty Sebayang menerima penghargaan penilaian kepatuhan dalam penyelenggaraan pelayanan publik dari Ombudsman Republik Indonesia dengan opini kualitas tertinggi dalam pengawasan penyelenggaraan pelayanan publik tahun 2023. Kabupaten Karo berhasil meraih zona hijau Kategori A dengan nilai 88,76.

Penghargaan tersebut diserahkan secara langsung oleh Pjs. Kepala Perwakilan Ombudsman RI Provinsi Sumatera Utara, James Marihot Panggabean pada acara penganugerahan predikat kepatuhan standar pelayanan publik 2023 di 34 Pemerintah Daerah se-Provinsi Sumatera Utara bertempat di Kantor Ombudsman RI Perwakilan Provinsi Sumatera Utara di Medan, Selasa (23/01/2024).

Piagam penghargaan penganugerahan predikat penilaian kepatuhan penyelenggaraan pelayanan publik 2023 berdasarkan SK Ketua Ombudsman RI nomor 418 tahun 2023 tentang hasil penilaian kepatuhan penyelenggaraan pelayanan publik itu ditandatangani Ketua Ombudsman RI, Mokhammad Najih tertanggal 14 Desember 2023.

Dalam sambutan dan arahannya, James Marihot Panggabean menjelaskan penilaian kepatuhan itu merupakan bentuk pengawasan penyelenggaraan pelayanan publik oleh Ombudsman RI. “Tujuannya untuk mendorong pencegahan maladministrasi dan meningkatkan kualitas pelayanan publik,” ucapnya.

Berkat Kerja Keras Semua OPD Jajaran Pemkab Karo

Bupati Karo, Cory Sriwaty Sebayang mengatakan piagam penghargaan yang diterima Pemerintah Kabupaten Karo merupakan hasil komitmen bersama semua pihak yang selalu berupaya meningkatkan pelayanan publik termasuk peran di lingkungan Pemerintah Kabupaten Karo.

“Terimakasih kepada semua pihak yang telah berkomitmen untuk memberikan pelayanan yang terbaik kepada masyarakat. Kiranya kedepan, dapat terus meningkatkan pelayanan kepada berbagai lapisan masyarakat. Sehingga masyarakat dapat puas dengan pelayanan yang kita berikan,” kata Bupati.

“Kabupaten Karo bisa meraih predikat zona hijau kategori A dengan nilai 88,76 dengan opini kualitas tertinggi dalam penyelenggaraan pelayanan publik tahun 2023 merupakan buah kerja keras semua OPD di jajaran Pemkab Karo. Kedepan ini harus terus ditingkatkan,” pesannya.

Pada kesempatan itu, Sekda Provsu, Arief Sudarto Trinugroho menyampaikan bahwa penilaian kepatuhan yang dilakukan Ombudsman RI merupakan langkah preventif untuk mencegah maladministrasi, seperti penundaan berlarut, penyalahgunaan wewenang, penyimpangan prosedur, konflik kepentingan hingga permintaan imbalan.

Evaluasi pelayanan publik telah berkembang sejak tahun 2015, mencakup pengukuran kompetensi penyelenggara, pemenuhan sarana dan prasarana, standar pelayanan serta pengelolaan pengaduan.

Sementara Dadan Suparjo Suharmawijaya menjelaskan, dalam opini penilaian ini ada empat indikator yang menjadi acuan Ombudsman dalam menentukan penilaian.

Empat Indikator

“Tolak ukurnya kita ada empat indikator, ada input, proses, output sama pengelolaan pengaduan. Input itu termasuk didalamnya, misalkan ada kompetensi SDM, jadi kompetensi SDM atau penyelenggaran pelayanan publik ini mumpuni gak dengan tugasnya masing-masing, itu salah satu nilai, apakah mereka menguasai tentang prosedur layanan,” kata Dadan.

Kemudian, kata Dadan, dari sisi proses, Ombudsman menilai tentang prosedural layanan publik. Lalu kemudian dari sisi input proses output, apakah hasil layanan itu sudah tercapai atau tidak.

“Jadi para pengambil kebijakannya kita nilai, kemudian pelaksana pelayanan publiknya kita nilai juga itu dari sisi input. Kemudian dari sisi proses, disana kita menilai tentang prosedur layanan dilaksanakan atau gak. Kemudian dari sisi input proses output-nya, sudah tercapai atau tidak, itu dikembalikan ke indikator kinerjanya satker itu sendiri,” sebutnya.

Lebih lanjut, Dadan menjelaskan, dari sisi pengelolaan pengaduannya, Ombudsman sebagai lembaga pengawasan mengutamakan tentang berjalan atau tidaknya pengawasan yang dilakukan.

“Pengaduannya bagaimana, jalan gak, termasuk aduan-aduan yang masuk di Ombudsman. Kemudian itu dikoreksi, diserahkan ke Pemda, jadi kita bukan banyak atau sedikitnya pengaduan, tapi pengaduan yang masuk itu diselesaikan dituntaskan atau tidak. Termasuk kepatuhan menjalankan prodak Ombudsman, karena Ombudsman ada tindakan korektif, ada rekomendasi sejauh mana dilaksanakan, Itu diantaranya penilaian, kita objektif penilaiannya,” pungkasnya. (R1)

Komentar