KKP Tangkap Kapal Vietnam yang Kepergok Mencuri Ikan

Nasional649 x Dibaca

Batam, Karosatuklik.com – Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) menangkap satu kapal ikan asing berbendera Vietnam yang sedang menangkap ikan secara ilegal di Perairan Zona Ekonomi Eksklusif Indonesia (ZEEI) Laut Natuna Utara.

“Iya benar, penangkapan dilakukan Kapal Pengawas Kelautan dan Perikanan KP. Orca 03 yang berhasil menghentikan satu kapal ilegal TG 9817 TS pada Senin (27/3/2023) sekitar pukul 13.00 WIB, di Laut Natuna Utara,” ujar Direktur Jenderal Pengawasan Sumber Daya Kelautan dan Perikanan (PSDKP) Laksda TNI Adin Nurawaluddin dari keterangan yang diterima di Batam, Kepulauan Riau, Kamis (30/3/2023).

Dia menjelaskan kapal berbendera Vietnam itu tengah mengoperasikan alat tangkap pair trawl atau yang biasa dikenal sebagai pukat harimau saat KP Orca 03 memberikan peringatan penghentian.

Diduga kapal tersebut melakukan kegiatan penangkapan ikan di Perairan ZEEI Laut Natuna Utara tanpa dilengkapi dokumen perizinan.

“Sempat terjadi perlawanan saat KP Orca 03 mendekat untuk melakukan pemeriksaan. Jaring diputus dan kapal tersebut mencoba kabur,” kata dia.

Adin menambahkan kapal berbendera Vietnam tersebut diketahui merupakan kapal bantu pair trawl yang diawaki dua orang ABK berkewarganegaraan Vietnam dengan membawa muatan udang kipas 26 ekor, hiu 10 ekor, kepiting 8 ekor, dan lobster 2 ekor.

Ia menyampaikan bahwa barang bukti yang ditemukan telah diamankan petugas, sedangkan Kapal TG 9817 TS tengah dikawal menuju Stasiun Pengawasan (Satwas) SDKP Anambas untuk diproses hukum lebih lanjut.

“KKP akan terus hadir di laut melalui operasi pengawasan siskamling laut. Ini merupakan komitmen kami untuk terus hadir mengawasi Wilayah Pengelolaan Perikanan Negara Republik Indonesia (WPPNRI) dari potensi ancaman ilegal fishing,” katanya. (Inilah.com)

Baca juga:

  1. 2 Kapal Ikan Ilegal Berbendera Vietnam di Natuna Utara Dilumpuhkan KKP
  2. KKP Ringkus Kapal Berbendera Malaysia Berawak Warga Myanmar
  3. Kepala Bakamla RI dan Panglima TNI Bahas Soal PP PKKPH

Komentar