Satu dari Dua Pesawat Super Tucano TNI AU yang Jatuh di Pasuruan Masih Hilang!

Nasional3372 x Dibaca

Jakarta, Karosatuklik.com – Kepala Dinas Penerangan TNI AU (Kadispenau) Marsekal Pertama R Agung Sasongkojati mengatakan satu dari dua pesawat berjenis Super Tucano TNI AU yang jatuh di Desa Keduwung, Pasuruan, Jawa Timur, sampai sekarang masih belum ditemukan.

Agung tidak menjelaskan secara detail pesawat Super Tucano yang masih hilang. Sebab ada dua pesawat Super Tucano yang dilaporkan kecelakaan yakni dengan nomor TT-3111 dan TT-3103.

“Satu pesawat lainnya masih dalam proses pencarian,” jelas Agung dalam keterngannya yang diterima, Kamis (16/11/2023).

Agung menyebut tim rescue dari Bandara Abdul Rachman Saleh, Malang, saat ini sedang menuju lokasi kecelakaan untuk melakukan pencarian.

“Saat ini tim rescue Lanud Abd Saleh menuju lokasi accident pesawat di daerah Watugede, Pasuruan dan mencari keberadaan pesawat yang satunya,” ungkap Agung.

Kronologi Kecelakaan

Sebelumnya diberitakan, Agung menyampaikan TNI AU masih menyelidiki penyebab kecelakaan dua pesawat Super Tucano yang jatuh di Pasuruan, Jawa Timur.

“Untuk penyebab terjadinya accident masih dalam proses penyelidikan,” kata Agung dalam keterangannya yang diterima Suara.com, Kamis (16/11/2023).

Agung menyebutkan, kecelakaan berawal saat dua pesawat Super Tucano dengan nomor TT-3111 dan TT-3103 hilang kontak sekitar pukul 11.18 WIB. Dua pesawat itu terbang dari Bandara Abdul Rachman Saleh, Malang, pukul 10.51 WIB.

“Kamis 16 November 2023 pukul 11.18 WIB, telah lost contact sebuah flight pesawat Super Tucano dari Abdul Rachman Saleh, Malang,” ujar Agung.

Agung mengatakan kecelakaan tersebut berawal dari adanya laporan masyarakat. Sementara satu pesawat lainnya dilaporkan masih belum ditemukan.

“Hingga saat ini, satu pesawat dinyatakan mengalami accident setelah mendapat informasi dari warga masyarakat,” ungkap Agung.

Identitas Korban

Setidaknya ada empat prajurit TNI yang menjadi korban peristiwa dalam tersebut. Agung mengatakan keempat korban berada di dua pesawat yang berbeda, yakni dengan nomor pesawat TT-3111 dan TT-3103.

“Kedua pesawat tersebut lost contact pada pukul 11.18 WIB dan diperkirakan mengalami accident,” papar Agung.

Berikut identitas keempat awak kecelakaan pesawat Super Tucano di Pasuruan:

1. Letkol Pnb Sandhra Gunawan (Frontseater) (TT-3111)
2. Kolonel Adm Widiono (Backseater) (TT-3111)
3. Mayor Pnb Yuda A. Seta (Frontseater) (TT-3103)
4. Kolonel Pnb Subhan (Backseater) (TT-3103). (suara.com)

Komentar