oleh

Bripka Ricky Rizal Berencana Ajukan Justice Collaborator, LPSK: Nanti Ditelaah Persyaratannya

Jakarta, Karosatukluk.com – Wakil Lembaga Perlindungan Saksi dan Korban atau LPSK Edwin Partogi Pasaribu mengungkapkan bahwa pihaknya sudah mengetahui rencana permohonan atau RR untuk menjadi justice collaborator. Namun untuk saat ini pihaknya tengah menelaah dulu persyaratannya.

“Tentu akan kami telaah lebih dahulu, apakah memenuhi syarat atau tidak,” kata Edwin saat dihubungi Minggu 11 September 2022.

Ditanya mengenai ada batasan masa pengajuan justice collaborator oleh tersangka, Edwin mengungkapkan tidak ada. Menurut dia, JC lebih baik dilakukan sebelum memberi kesaksian pada persidangan.

“Secara hukumnya tidak ada. Hanya baiknya sebelum memberi kesaksian dipersidangan,” ujarnya.

Dari 5 tersangka, baru Bharada E yang jadi justice collaborator

Diketahui bahwa dari lima tersangka kasus pembunuhan berencana Novriyansah Yosua Hutabarat alias Brigadir J, hanya Bharada E saja yang mengajukan diri sebagai justice collaborator.

Richard Eliezer alias Bharada E mengajukan diri sebagai Justice Collaborator dalam kasus kematian Brigadir J atau Brigadir Nofryansah Yosua Hutabarat. JC adalah pelaku tindak pidana yang bekerja sama dengan aparat hukum untuk membongkar kasus tersebut.

Deolipa Yumara yang saat itu masih menjadi pengacara Bharada E mengatakan meskipun kliennya berstatus tersangka, namun pengetahuannya tentang kasus penembakan Brigadir J sangat penting. Dia mengatakan Bharada E merupakan saksi kunci dalam kasus ini.

“Kami berpandangan apa yang dialami adalah suatu keadaan kunci yang bisa memberikan titik terang peristiwa ini,” ujar dia.

Dia mengatakan telah bertemu dengan kliennya. Bharada E, kata dia, telah menceritakan detail peristiwa yang dialaminya. Menurut dia, Bharada E perlu dilindungi. (Tempo.co)

Komentar