Omzet Bulanan Capai Ratusan Juta, Eks Petugas Kebersihan Ungkap Tips Sukses Bisnis Online

Catatan Redaksi1829 x Dibaca

Jakarta, Karosatuklik.com – Hidup Dede Iskandar berubah 180 derajat sejak ia terjun menjadi wirausahawan. Berangkat dari antusiasmenya di bidang otomotif. Dede bersama partner bisnisnya, Exfran Fery, mendirikan bisnis perawatan otomotif bernama Oxide Push Boundaries (Oxide).

Awalnya, saat Iskandar masih bekerja sebagai petugas kebersihan di kebun binatang Ragunan, Jakarta, Iskandar mencoba peruntungan membuat sebuah brand produk perawatan kendaraan yang mulai didirikan di tengah pandemi Covid-19 pada tahun 2020.

Berbekal ilmu digital marketing yang ia pelajari secara otodidak, Iskandar memilih untuk memasarkan produknya menggunakan platform e-commerce online, seperti Shopee. Perjalanan Iskandar dalam membangun Oxide di Shopee pun tidak langsung berjalan mulus.

Di masa awal berbisnis, jumlah penjualan Oxide tak pernah mencapai target yang diharapkan. Namun, Iskandar terus mencari strategi untuk meningkatkan penjualannya. Iskandar percaya bahwa Shopee adalah platform e-commerce yang sangat menjanjikan, sehingga ia bertekad untuk lebih fokus mengembangkan bisnisnya di Shopee.

“Di awal berbisnis, saya melakukan riset komparasi dengan menggunakan beberapa tools digital untuk menganalisa e-commerce mana yang memiliki performa terbaik dan trafik tertinggi. Dari hasil riset yang saya lakukan, Shopee memang berada di posisi paling atas, lebih ramai dibanding yang lain. Jadi, saya putusin untuk lebih fokus di Shopee, pelajari fitur-fiturnya Shopee,” jelas Dede Iskandar, Pemilik Oxide Push Boundaries, Rabu (10/7/2024).

Keputusan dan langkah Iskandar untuk fokus berjualan di Shopee pun berbuah manis. Ia berhasil meningkatkan penjualannya dengan memaksimalkan penggunaan fitur dan program promosi Shopee. Dengan kualitas produk dan jumlah transaksi yang terus meningkat, Iskandar bahkan berhasil meraih status sebagai Penjual Mall di Shopee hanya dalam waktu sekitar dua tahun. Status Shopee Mall diberikan kepada toko terpilih khusus pemilik merek dan distributor resmi.

Rahasia bangun bisnis beromzet tinggi

Dalam waktu yang relatif singkat, Oxide kini telah berhasil meraih omzet hingga Rp800 juta setiap bulannya. Iskandar pun membeberkan tiga kunci utama yang ia terapkan dalam mengembangkan Oxide:

1. Utamakan Kepuasan Konsumen

Bagi Oxide, kepuasan konsumen selalu menjadi nomor satu. Iskandar menjelaskan bahwa Oxide selalu berusaha memastikan proses pengiriman pesanan yang cepat dan menyediakan garansi 100%. Para konsumen Oxide dapat mengajukan klaim 100% refund atau penggantian produk baru jika produk yang dikirim tidak sesuai.

“Di Oxide, kami punya garansi 100%. Di Shopee juga ada program Garansi Bebas Pengembalian. Menurut saya program Shopee ini semakin melengkapi garansi 100% yang toko kami sediakan. Jadi, konsumen nggak perlu ragu-ragu lagi belanja di Oxide. Satu bulan pertama setelah program Garansi Bebas Pengembalian Shopee diluncurkan, Oxide bahkan mengalami peningkatan penjualan hingga hampir 20%. Dan sebenarnya konsumen juga nggak sesering itu melakukan pengembalian barang, paling cuma ada 1-2 orang dalam dua bulan,” jelas Iskandar.

2. Berinvestasi pada Fitur dan Program Promosi E-commerce

Sejak awal membangun Oxide, Iskandar selalu berusaha mengulik fitur dan program promosi yang ada di Shopee. Ia percaya bahwa penggunaan fitur dan program yang tepat sasaran dapat membantunya meningkatkan visibilitas toko dan penjualan produk.

“Fitur utama yang Oxide gunakan adalah Iklan Shopee. Oxide juga rajin ikutan program Shopee, seperti Voucher Toko, dan Gratis Ongkir. Keduanya punya dampak besar banget untuk penjualan Oxide. Para penjual memang harus berani memaksimalkan penggunaan fitur dan program Shopee. Penentuan strategi promosi di Shopee ini sama seperti investasi. Kita harus tahu channel promosi mana yang paling efektif, lalu kita berinvestasi di situ supaya hasil penjualan kita makin maksimal,” tambah pria yang juga pernah bekerja sebagai staf counter supermarket ini.

3. Adaptif terhadap Perubahan Lanskap Bisnis

Pelaku usaha juga wajib untuk bersikap adaptif terhadap setiap perubahan lanskap bisnis yang ada. Cari celah peluang yang dapat dimaksimalkan dengan adanya perubahan tersebut. Itulah mengapa riset bisnis dan perilaku konsumen menjadi suatu hal yang esensial dalam perkembangan bisnis Oxide.

“Di Oxide, kami selalu menerapkan sikap yang adaptif dan rajin melakukan riset pasar. Kami selalu mencoba menangkap peluang di setiap perubahan lanskap bisnis yang ada. Contohnya, kalau ada pembaruan program di platform online maupun ada feedback dari konsumen, kami berusaha menjadikan hal tersebut sebagai dorongan untuk meningkatkan pelayanan Oxide. Intinya akan balik lagi ke konsumen, kami ingin memastikan bahwa konsumen kami merasa puas,” tutup Iskandar.

Sejalan dengan komitmen kami dalam mendorong roda perekonomian nasional melalui pilar UMKM dan brand lokal, Shopee senantiasa mengembangkan fitur dan program inovatif untuk mendukung pertumbuhan bisnis lokal. Di tahun 2023 lalu, sebanyak 84% pelaku usaha di Shopee berasal dari UMKM dan brand lokal, dengan 93% total transaksi didominasi oleh produk lokal.

Shopee berupaya untuk terus menciptakan ekosistem yang inklusif dan mendukung pertumbuhan serta kesuksesan jangka panjang UMKM dan brand lokal di Indonesia. (R1)

Baca Juga:

  1. 40% Omzet dari Ekspor, UMKM Pekalongan Ungkap Strategi Tembus Ekspor bersama Shopee
  2. Tips Sukses Bangun Bisnis Dari Nol
  3. Inspirasi, Tips dan Rahasia Sukses Bisnis dan dari Crazy Rich Surabaya

Komentar