oleh

Ini Keuntungan dan Tantangan Menggabungkan 5 Surat Suara Pemilu 2024

Jakarta, Karosatuklik.com – Perludem mengungkapkan keuntungan dan tantangan dalam penyederhanaan 5 surat suara, yakni pemilu presiden (pilpres), pemilu legislatif (pileg) RI, DPD RI, DPRD provinsi dan DPRD kabupaten/kota dalam 2024 mendatang.

“Menggabungkan surat suara Pemilu Presiden DPR, DPRD provinsi dan juga DPRD kabupaten/kota itu menjadi salah satu studi yang perlu kita lakukan dan memang perlu kita persiapkan untuk Pemilu 2024 datang,” kata Peneliti Perludem, Heroik Pratama dalam diskusi yang bertajuk “Menyederhanakan Surat Suara Pemilu Serentak” yang digelar secara virtual, Minggu (1/8/2021).

Adapun keuntungannya, Heroik memaparkan, pertama, dapat meminimalisir surat suara tidak sah yang diakibatkan oleh fokus perhatian pemilih hanya pada pilpres. Pemilih hanya perlu membuka satu surat suara. Kedua, menyederhanakan administrasi pemilu dari segi logistik, sehingga biaya logistik yang lebih murah.

“Dan di sisi lain dalam proses penghitungan suara dan penghitungan suara Pemilu serentak jam 1 sampai dengan tengah malam karena diduga 5 surat suara,” ujarnya.

Baca Juga :  Gubernur Edy Rahmayadi Terima 10 Konsentrator Oksigen dari GoTo Group

Ketiga, sambung Heroik, dengan penyederhanaan surat suara ini, pihaknya ingin sesuai dengan tujuan dari pemilu serentak untuk efisiensi dan efektivitas presidensial. Maka salah satunya adalah bagaimana membuka ruang coattail effect dengan adanya keselarasan antara pilihan pemilih di pilpres maupun pileg yang memilih parpol pendukung presiden.

Kemudian tantangannya, Heroik menambahkan, sistem pileg yang diterapkan di Indonesia sistem proporsional daftar terbuka dengan besaran alokasi kursi per daerah pemilihan (dapil) 3-10 untuk DPR RI dan 3-12 untuk DPRD provinsi dan kabupaten/kota. Konsekuensinya, surat suara besar karena memuat nama caleg.

Menurut Heroik, putusan Mahkamah Konstitusi (MK) No 55 tahun 2013 dan 2019 sedikit banyak membuka alternatif pilihan desain penulisan, salah satunya adalah pemilu serentak nasional dan lokal. Sehingga, itu juga sudah mengusulkan bagaimana mengelompokkan penggabungannya selain menjadi 1 surat suara.

“Bisa saja menjadi 2 surat suara surat suara untuk Pemilu Presiden, DPR, dan DPD adalah lembaga-lembaga perwakilan nasional maka dia jadi satu. Yang kedua adalah surat suara DPRD Provinsi dan DPRD kabupaten/kota,” usulnya.

Baca Juga :  Bupati Franc Bernhard Tumanggor Buka TMMD ke-112 Tahun 2021 di Pakpak Bharat

Selain itu, dia menambahkan, ada dua kemungkinan menggabungkan surat suara. Yakni, mengubah sistem pileg menjadi proporsional daftar tertutup yang hanya mencoblos logo parpol, bukan kandidat. Atau, tidak mengubah sistem pileg tapi metode pemberian suara dari mencoblos menjadi menuliskan angka nomor urut caleg di surat suara. (sindonews.com)

Komentar

Topik Terkait