oleh

Satgas Nemangkawi Berhasil Mendarat di Beoga Papua Setelah Brimob dan TNI Pukul Mundur KKB

Papua, Karosatuklik.com – Aparat keamanan akhirnya berhasil memukul mundur kelompok kriminal bersenjata () yang berada di ujung lapangan udara Beoga, Kabupaten Puncak, Papua.

Para pengacau keamanan tersebut dipukul mundur personel dan Raider 715.

Setelah keadaan bandara aman, yang ditumpangi Satgas Nemangkawi pun mendarat.

Dua tim Satgas Nemangkawi telah mendarat di Distrik Beoga, Kabupaten Puncak, Papua.

Kabar tersebut dipastikan oleh Kapolda Papua Irjen Mathius D Fakhiri.

“Sebanyak dua sorti teman-teman Manggala yang merupakan yang ada di Satgas Nemangkawi, mudah-mudahan hari ini kita bisa melakukan evakuasi terhadap masyarakat non-Papua yang ada di Beoga,” ujarnya di Jayapura, Rabu (14/4/2021).

Selama ini, KKB pimpinan Sabinus Waker berada di lokasi ketinggian di ujung Lapangan Terbang Beoga.

Dari posisi itu, mereka bisa menembaki pesawat yang hendak mendarat di lapangan terbang.

“Mereka masuk menggunakan pesawat karavan,” kata dia.

Kedatangan tim tersebut dipastikan akan diikuti dengan penindakan terhadap KKB yang telah melakukan sejumlah aksi kriminal di Distrik Beoga.

Baca Juga :  Tentara Indonesia dan China Latihan Militer di Perairan Dekat Jakarta

Selain itu, suplai bahan akan dipasok ke Beoga.

“Kita juga akan menambah logistik untuk Beoga, mohon doanya mudah-mudahan aman. Teman-teman Nemangkawi akan menyusun langkah-langkah untuk mengatasi gangguan keamanan di Beoga,” kata dia.

46 Warga Belum Bisa Dievakuasi

Aparat keamanan belum bisa mengevakuasi 46 warga dari Distrik Beoga, Kabupaten Puncak, Papua.

Alasannya penerbangan sipil ke daerah tersebut sulit dilakukan pasca-penembakan dua guru oleh Kelompok Bersenjata (KKB) didaerah tersebut.

“Untuk perkembangan di Beoga baru komunikasikan dengan mengatur bagimana supaya penerbangan bisa masuk,” kata Kapolda Papua Irjen Pol Mathius D Fakhiri ketika dikonfirmasi dari Jayapura, Selasa (13/4/2021).

Lanjut dia, 46 warga yang hendak dievakuasi dari Beoga lantaran trauma.

“Kita berharap penerbangan sipil kalau penerbangan pesawat lain belum ada yang berani masuk ke Distrik Beoga,” ujarnya.

Namun, kata dia, diharapkan dengan adanya komunikasi dengan Bupati Puncak Willem Wandik, ada penerbangan pesawat yang berani masuk ke Distrik Beoga.

Baca Juga :  Momen Haru, KSAL Pimpin Upacara Tabur Bunga KRI Nanggala 402 di Perairan Bali

“Kita berharap, hari ini ada penerbangan pesawat yang bisa masuk ke Beoga, mungkin besok sudah bisa dievakuasi,” katanya.

Terkait kontak senjata, menurut dia, sudah tidak lagi terjadi di Distrik Beoga dan di Ilaga, termasuk helikopter yang dibakar mukanya sudah bisa turun ke Mimika.

Kapolsek Beoga, Ipda Ali Akbar mengatakan hingga Selasa siang, KKB masih melepaskan tembakan ke arah Koramil Beoga.

“Tadi terakhir jam 10 pagi mereka masih tembak sekitar empat kali lalu sempat dibalas oleh aparat, tapi itu cuma gertakan saja,” kata dia.

Menurut dia, posisi keberadaan KKB di Beoga ada di posisi ketinggian yang tepat berada di ujung bandara.

Dikabarkan sebelumnya, Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB) masih menguasai Distrik Beoga, Kabupaten Puncak, pergeseran pasukan dan evakuasi warga masih terkendala.

Peristiwa pertama terjadi pada Kamis (8/4/2021) pukul 09.30 WIT, di mana KKB pimpinan Sabinus Waker menembak mati seorang guru SD bernama Oktovianus Rayo (42) saat korban berada didalam kiosnya.

Baca Juga :  Kapolda Metro Jaya: 1,2 Juta Orang Tinggalkan Jakarta

Kemudian, KKB lainnya menembak mati Yonatan Randen, guru di Distrik Beoga, Jumat (9/4/2021). Korban tewas ditembak di rumahnya. (Tribunnews.com)

Suka dengan tulisan ini? Yuk, Bagikan!

Komentar

Topik Terkait