Jurus Mabuk Mark Zuckerberg dan Masa Depan Facebook

Nasional448 x Dibaca

Jakarta, Karosatuklik.com – Tahun 2019 Facebook secara diam-diam menghapus slogan yang tadinya situs tersebut ‘it’s free and always will be’ menjadi ‘its quick anda easy’, mengindikasikan bahwa perusahaan di bawah pimpinan Mark Zuckerberg ini tengah mencari cara untuk memonetisasi lebih para penggunanya.

Dan kini perusahaan induk Meta mengumumkan pada hari Minggu (19/2/2023) layanan berlangganan berbayar dari centang biru yang mulai panen kritik dari berbagai kalangan.

Meta mengikuti jejak yang sudah banyak diikuti oleh layanan berlangganan lainnya, mulai dari Reddit dan Snapchat hingga Twitter dan Discord yang sudah masuk dalam permainan tersebut.

Namun, para kritikus memiliki kekhawatiran mendalam terhadap cara Meta memilih untuk menerapkan penawaran baru tersebut, yang akan menerapkan biaya sebesar $11,99 (Rp180 ribuan) untuk web atau $14,99 (Rp227 Ribu) untuk perangkat seluler kepada penggunanya yang ingin mendapatkan centang biru berlangganan.

Perusahaan asal Menlo Park, California tersebut mengatakan pelanggan berlangganan akan mendapatkan verifikasi badge, perlindungan tambahan terhadap penipuan identitas, akses langsung ke dukungan pelanggan, dan lebih banyak visibilitas.

Banjir kritik

Pakar keamanan online Kavya Pearlman mengaku sangat tidak terkesan dengan ide membayar untuk perlindungan, yang menurutnya akan menciptakan “sistem kasta digital” antara yang memiliki dan yang tidak.

Real Facebook Oversight Board, kelompok lobi yang sangat kritis terhadap Meta, mencuit: “Sekarang Facebook ingin Anda mendanai model yang merugikan yang memacu bisnisnya seluruhnya.”

Dan ada kekhawatiran yang lebih luas dari Sinan Aral, seorang profesor di Massachusetts Institute of Technology (MIT) yang melakukan eksperimen selama dua tahun untuk menganalisis efek yang dimiliki penandaan akun pada perilaku online.

Dia mengatakan penelitiannya menunjukkan bahwa “ciri identitas” seperti Twitter Blue atau Meta Verified bisa menyebabkan reaksi konflik yang lebih banyak, memperdalam perpecahan antara “kelompok dalam dan kelompok luar” dan fokus yang lebih intens pada kepribadian daripada konten.

Analis keuangan mengatakan model-model baru yang diuji oleh perusahaan media sosial tidak – setidaknya dalam jangka pendek – akan mendekati menghasilkan puluhan miliar seperti yang dilakukan oleh Meta dari iklan.

“Kami tidak berharap layanan verifikasi akun baru ini akan melebihi lebih dari satu hingga dua persen dari total pendapatan selama 18 bulan ke depan,” kata Angelo Zino dari riset CFRA.

Dia mengatakan Meta kemungkinan akan terus mencari cara lain untuk memonetisasi dua miliar penggunanya, dengan pemain besar lain seperti Netflix kemungkinan akan memotong pendapatan iklannya dalam beberapa tahun ke depan.

Layanan baru Meta akan diluncurkan di Australia dan Selandia Baru sebelum diluncurkan di seluruh dunia.

Pengumuman itu disambut dengan troling dan meme yang mengejek bos Meta, Mark Zuckerberg, karena mengambil ide dari pesaingnya di Twitter, Elon Musk.

Disikapi Acuh

Mark Zuckerberg berharap untuk pengalaman yang lebih lancar daripada yang dihadapi Musk ketika ia meluncurkan Twitter Blue, hanya untuk menariknya kembali karena platform tersebut dibanjiri oleh akun-akun palsu.

Namun, Matt Navarra, seorang konsultan media sosial, menunjukkan bahwa Instagram telah mengumumkan langkah ini sebelum Zuckerberg.

Ia menyarankan bahwa peluncuran ini “agak tidak direncanakan dan mendadak”.

“Bagi sebagian besar pengguna Meta, baik di Facebook atau Instagram, penawaran baru ini kemungkinan akan disambut dengan acuh,” kata Susannah Streeter dari Hargreaves Lansdown.

Dia mengatakan bahwa bisnis kecil dan orang-orang dengan profil lebih tinggi mungkin tergoda untuk membayar demi melindungi diri dari peretasan atau peniruan, atau untuk mendapatkan visibilitas yang lebih baik.

Tetapi Dan Ives dari Wedbush Securities beranggapan bahwa langkah ini “berisiko” bagi Meta.

“Ada kemungkinan reaksi negatif dari konsumen yang tidak akan pernah membayar sepeser pun untuk Facebook atau Instagram dan langkah ini bisa mendorong mereka keluar,” katanya. (Inilah.com)

Komentar